10 Binatang Buas Pemakan Manusia

Written By Lingkar Dunia on Friday, November 18, 2011 | 11:03 PM

Berikut adalah daftar Sepuluh Binatang Buas Pemakan Manusia
10. Singa Njombe
10 Binatang Buas Pemakan Manusia
Daftar ini dimulai dengan kasus terburuk dari singa pemakan manusia dalam Sejarah. Itu terjadi pada tahun 1932, di Tanzania dekat kota Njombe. Singa-singa pergi ke membunuh manusia dengan sangat brutal. Legenda mengatakan bahwa singa-singa yang mengamuk itu dikendalikan oleh seorang dukun dari sebuah suku setempat, bernama Matamula Mangera, sebagai balas dendam karena dicopot dari jabatannya. Para suku begitu takutnya dengan singa pemakan manusia sampai-sampai mereka tidak berani berbicara tentang singa karena mereka percaya bahwa dengan menyebutkannya akan menyebabkan singa-singa itu muncul. Mereka memohon kepada kepala suku untuk mengembalikan sang dukun ke posisinya semula, tapi ditolak. Singa-singa itu terus menyerang dan akhirnya menewaskan lebih dari 1.500 nyawa manusia (ada yang mengatakan lebih dari 2000); inilah serangan singa terburuk dalam Sejarah, dan salah satu kasus terburuk dari serangan hewan yang pernah tercatat. Akhirnya, George Rushby, seorang pemburu terkenal, memutuskan untuk mengakhiri serangan. Dia membunuh 15 singa, dan sisanya melarikan diri. Mimpi buruk pun berakhir. Tapi, penduduk setempat yakin bahwa singa-singa itu meninggalkan daerah itu karena kepala suku akhirnya sepakat untuk mengembalikan jabatan Matamula Mangera.
9.Tom Si Dua Jari
10 Binatang Buas Pemakan Manusia2
Tom Si Dua Jari adalah cerita pemakan manusia yang agak kabur, sulit untuk mengetahui bagian mana yang nyata dan mana yang mitos. Inilah buaya jantan raksasa dari Amerika yang berkeliaran di rawa-rawa di perbatasan Alabama dan Florida selama 20-an. Dia telah kehilangan semua kecuali dua dari jari-jari kaki di kiri "tangan"-nya, dan meninggalkan jejak yang sangat mudah dikenali di lumpur, sehingga ia dijuluki "Tom SI Dua JAri" oleh masyarakat setempat. Dia dikatakan telah kehilangan jari-jari kakinya dalam perangkap besi.
Panjang buaya ini empat setengah meter panjang, dan orang-orang mengklaim bahwa ia bukan buaya normal, tapi setan yang dikirim dari neraka untuk meneror mereka. Tom membuat dirinya terkenal dengan melahap puluhan sapi, bagal, dan tentu saja manusia, khususnya perempuan (menyambar saat mereka mencuci pakaian di air). Karena serangan yang sering, banyak petani berusaha untuk membunuh Tom, tapi peluru dikatakan memiliki sedikit efek pada dirinya dan semua upaya untuk mewaskannya gagal. Seorang petani yang telah mengejar Tom selama 20 tahun bahkan mencoba membunuhnya dengan menggunakan dinamit. Dia memutuskan untuk menaruh 15 dinamit di perairan yang diperkirakan Tom tinggal, dan berharap bisa menyingkirkan masalah.
Ledakan itu menewaskan segala sesuatu yang ada di perairan itu, kecuali Tom. Beberapa saat setelah ledakan, petani dan putranya mendengar teriakan yang mengerikan dan suara percikan yang berasal dari perairan di dekatnya. Mereka bergegas ke tempat itu dan melihat mata Tom sesaat sebelum ia menghilang di bawah permukaan air. Teriakan itu kemudian diketahui adalah teriakan seorang anak muda saat sedang dimangsa. Sekali lagi, sulit untuk mengetahui mana yang nyata dan mana yang cerita rakyat, tetapi segala sesuatu mengindikasikan bahwa buaya Tom Si Dua Jari ini memang nyata, dan bahwa ia terus menjelajahi rawa Florida selama bertahun-tahun. Orang-orang terus melaporkan melihat buaya jantan besar berjemur di pantai danau, dan terdengar erangannya setiap pagi. Mereka mengenali itu adalah Tom oleh jejak dua jalur yang ditinggalkan di pasir dan lumpur. Bagian yang paling menakjubkan dari cerita ini adalah bahwa, meskipun ia paling terkenal selama 20-an, Tom tampaknya masih hidup selama 80-an, ketika sebuah buaya besar kurang dua jari kakinya dilaporkan di rawa-rawa yang sama di mana dia telah menjelajah seluruh hidupnya . Banyak pemburu yang terorganisir untuk memburu legenda hidup ini, namun Two Toed Tom tidak pernah berhasil ditangkap.
8.Kesagake
10 Binatang Buas Pemakan Manusia3
Binatang liar paling berbahaya di Jepang adalah lebah raksasa, yang membunuh rata-rata 40 orang setahun rata-rata. Namun, predator yang terbesar dan terkuat adalah beruang coklat, dan mungkin serangan beruang paling brutal dalam sejarah adalah yang terjadi di desa Sankebetsu, Hokkaido, pada tahun 1915. Pada saat itu, Sankebetsu adalah sebuah desa dengan sangat sedikit orang yang tinggal di daerah yang sebagian besar masih daerah liar. Kawasan itu dihuni oleh beruang coklat, termasuk beruang jantan raksasa yang dikenal sebagai Kesagake. Kesagake datang ke Sankebetsu sebenarnya hanya untuk makan jagung yang siap dipanen; karena menjadi gangguan, maka dia ditembak oleh dua penduduk desa dan melarikan diri ke pegunungan dalam keadaan terluka. Para penduduk desa percaya bahwa, setelah ditembak, beruang akan belajar untuk takut manusia dan menjauh dari tanaman mereka. Tapi, mereka salah.
Pada tanggal 9 Desember 1915, Kesagake muncul lagi. Dia memasuki rumah keluarga Ota, di mana istri petani sedang sendirian sambil merawat bayinya. Beruang itu menyerang sang bayi, membunuhnya, lalu menghampiri wanita itu. Dia mencoba membela diri dengan melemparkan kayu bakar di binatang itu, namun akhirnya diseret ke hutan oleh si beruang. Ketika orang datang ke rumah, mereka menemukan lantai dan dinding penuh dengan darah. Tiga puluh orang yang pergi ke hutan, bertekad untuk membunuh beruang dan membawa pulang si wanita malang itu. Mereka menemukan Kesagake dan menembaknya lagi, tetapi gagal untuk membunuhnya. Hewan itu lari dan mereka menemukan sebagian tubuh wanita yang belum dimakan terkubur di bawah salju.
Beruang itu kemudian kembali ke peternakan keluarga Ota, namun karena ada dua penjaga bersenjata yang berjaga, dia mencari rumah lain yang tidak dilindungi. Kesagake lalu menyerang rumah keluarga pelaku Miyoke dan semua orang di dalam. Meskipun beberapa orang berhasil melarikan diri, namun dua anak tewas dan begitu juga seorang wanita hamil, yang menurut saksi yang selamat, memohon untuk kehidupan bayi yang dikandungnya. Hanya dalam dua hari, Kesagake telah membunuh enam orang. Para penduduk desa ketakutan dan sebagian besar penjaga meninggalkan jabatan mereka karena takut.
Seorang pemburu beruang terkenal diberitahu tentang kejadian tersebut, pada awalnya ia menolak untuk berpartisipasi dalam perburuan itu, tetapi akhirnya dia bergabung dan pada tanggal 14. Dia adalah satu dari mereka yang akhirnya berhasil membunuh Kesagake. Beruang itu hampir tiga meter dan berat 380 kg. Jenazah manusia ditemukan di perutnya. Insiden mengerikan tidak berakhir di sana, beberapa orang yang selamat dari serangan meninggal karena luka mereka. Daerah itu segera ditinggalkan oleh penduduk desa dan menjadi sebuah kota hantu. Sampai saat ini, insiden Sankebetsu tetap serangan binatang terburuk dalam sejarah Jepang, dan salah satu yang paling brutal dalam sejarah.
7.Hiu New Jersey
Serangan-serangan hiu terjadi pada tahun 1916, saat itu masih sedikit yang diketahui tentang hiu dan beberapa ilmuwan bahkan mengklaim bahwa hiu itu tidak berbahaya sama sekali. Ini adalah salah satu dari sangat sedikit kasus nyata hiu memangsa manusia yang dikenal. Kejadiannya terjadi di sepanjang pantai New Jersey, korban pertama adalah seorang pria muda bernama Charles Vansant yang diserang di air yang sangat dangkal saat berenang dengan seekor anjing. Beberapa orang, termasuk keluarganya, menyaksikan serangan tersebut, dan penjaga pantai bergegas untuk menyelamatkan pemuda itu. Hiu itu sangat tangguh dan mengikuti sampai ke pantai, lalu menghilang. Hiu itu sudah memakan salah satu kaki Vansant yang menyebabkan ia tewas sebelum sampai di rumah sakit. Lima hari kemudian, orang lain, Charles Bruder, diserang oleh ikan hiu yang sama saat berenang jauh dari pantai. Hiu itu mengggigit kakinya dan tubuhnya hancur. Ia tewas saat tiba di pantai.
Walaupun hiu telah dilihat di daerah selama beberapa hari, ilmuwan yang diberitahu mengenai serangan mengklaim bahwa bukan hiu yang bertanggung jawab, namun ikan paus pembunuh atau kura-kura laut!
Serangan berikutnya terjadi di sungai dekat kota Matawan. Sekali lagi, orang melaporkan melihat hiu, tapi diabaikan sampai pada tanggal 12 Juli, seorang bocah berusia sebelas tahun diserang saat berenang dan menyeret bawah air. Beberapa warga kota bergegas ke tempat kejadian, dan seorang pria bernama Stanley Fisher terjun ke air untuk menemukan sisa-sisa anak itu, tapi dia juga diserang oleh hiu dan meninggal karena luka-lukanya. Korban terakhir adalah anak muda lain hampir 30 menit setelah serangan terhadap Stanley Fisher. Meskipun ia terluka parah, namun ia dapat bertahan hidup.
Pada tanggal 14 Juli seekor Great White Shark betina ditangkap di Teluk Raritan dekat sungai Matawan. Dikatakan bahwa jenazah manusia ditemukan di perutnya.Tetapi walaupun hiu diperkirakan menjadi pemakan manusia, namun tidak semua orang yakin. Saat itu, ilmuwan percaya bahwa, meskipun hiu betina Great White mungkin telah bertanggung jawab atas dua serangan pertama, serangan sungai Matawan mungkin adalah dari seekor Hiu Bull. Berbeda dengan Great White Shark, Shark Bull dapat bertahan hidup di air tawar, dan merupakan spesies yang sangat agresif, yang dianggap oleh sebagian orang sebagai bahkan lebih berbahaya daripada Great White. Meskipun demikian, ini adalah awal dari reputasi mengerikan seekor Great White Shark sebagai pemakan manusia. Setelah dikonfirmasi bahwa serangan di New Jersey merupakan perbuatan seekor hiu, terjadi histeria dan kepanikan terhadap hiu yang "tak tertandingi dalam sejarah Amerika." Insiden ini mengilhami novel yang paling terkenal oleh Peter Benchley, Jaws, yang kemudian diadaptasi menjadi sebuah film oleh Steven Spielberg. Bahkan saat ini, banyak orang yang melihat film ini ketakutan untuk pergi di dalam air, dan semuanya dimulai di tahun 1916.
6.Beruang Mysore
Sloth Bears adalah hewan yang menganiaya banyak manusia di India setiap tahun (satu orang per minggu), namun ereka jarang makan korban mereka. Bahkan, mereka jarang makan daging sama sekali, dan lebih memilih untuk memakan rayap dan buah-buahan, dan sangat menyukai madu. Namun, ada Sloth Bear yang menjadi jahat lalu menjadi pembunuh.
Ada beberapa legenda yang sangat aneh tentang asal-usul dari Mysore Killer Bear; beberapa orang mengatakan bahwa beruang itu adalah berunag jantan dan bahwa ia awalnya menculik seorang gadis sebagai pasangannya. Gadis itu diselamatkan oleh warga desa dan beruang itu larut dalam kesenangan pembunuhan sebagai balas dendam.
Versi lain yang lebih bisa dipercaya mengatakan bahwa beruang adalah beruang betina yang telah dibunuh oleh manusia, dan bahwa ia menjadi pembunuh untuk membalas dendam mereka. Namun, sebagian besar ahli sekarang percaya bahwa beruang itu mungkin terluka oleh manusia, dan akibatnya menjadi agresif. Beruang itu menyerang tiga lusi orang di negara Mysore India. Dalam mode khas Bear Sloth, itu akan merobek wajah korban dengan cakar dan gigi, dan mereka yang selamat sering dibiarkan rusak. 12 dari korban meninggal, dan tiga dari mereka dimakan, sesuatu yang sangat tidak biasa. Beruang itu akhirnya dibunuh oleh Kenneth Anderson, seorang pemburu terkenal.
5.Binatang Dari Gevauden
Salah satu hewan pemakan manusia paling terkenal serta yang paling misterius dari semua. Binatang ini (beberapa mengklaim ada dua) meneror provinsi Perancis, Gevauden 1764-1767. Meskipun sering diakui sebagai serigala yang luar biasa besar, namun sebenarnya binatang itu tidak pernah benar-benar dapat diidentifikasi. Dikatakan lebih besar dari serigala, dengan warna kemerahan dan bau tak tertahankan, serta gigi lebih besar dari serigala normal. Makhluk itu membunuh korban pertama (seorang gadis muda) pada Juni 1764. Ini adalah yang pertama pada serangkaian serangan yang sangat tidak biasa, di mana binatang itu seakan hanya memangsa manusia, mengabaikan ternak dan hewan lainnya. 210 manusia diserang, 113 korban meninggal, dan 98 yang dimakan.Serangan itu begitu sering dan brutal bahwa banyak percaya bahwa makhluk adalah setan yang diutus oleh dewa sebagai hukuman, yang lain pikir itu adalah garou-loup, manusia serigala.
Meskipun pandangan utama menyebutkan bahwa "Binatang Buas" itu mungkin hanya serigala besar (atau beberapa serigala, karena beberapa laporan menyebutkan dua binatang, bukan satu), kenyataannya tetap bahwa deskripsi makhluk tersebut tampaknya tidak cocok dengan serigala Eropa normal, yang dikenal orang pada saat itu. Beberapa ahli percaya bahwa binatang buas mungkin hyena. Meskipun sering dianggap sebagai hewan pengecut, hyena sebenarnya predator yang sangat kuat dan mereka sering memangsa manusia di Afrika dan beberapa bagian Asia. ( Hyena memangsa manusia baru-baru ini meneror Malawi, memaksa ratusan orang meninggalkan desa mereka). Sama seperti binatang Gevauden, hyena terkenal akan gigi mereka yang kokoh dan bau yang kuat, dan mereka juga lebih besar dan lebih kuat daripada rata-rata serigala.
Binatang itu berhasil menghindari pemburu dan bahkan tentara, tapi akhirnya dibunuh pada tahun 1767 oleh pemburu lokal Jean Chastel.Legenda mengatakan bahwa Chastel menggunakan peluru perak untuk membunuh makhluk itu, namun ini mungkin mitos. Setelah membuka perut makhluk itu, Chastel menemukan sisa korban terakhir manusia, mengkonfirmasikan binatang itu sebagai binatang pemakan-orang yang paling ditakuti.
4. The Ghost dan The Darkness
Pada tahun 1898, Inggris mulai membangun jembatan kereta api di atas Sungai Tsavo di Kenya. Selama sembilan bulan, para pekerja kereta api menjadi sasaran dua singa. Singa ini sangat besar, dengan ukuran lebih dari tiga meter panjang, dan, seperti biasanya di antara singa-singa di wilayah Tsavo, mereka tidak memiliki sebuah surai. Awalnya, dua singa merebut orang dari tenda mereka, menyeret mereka dari semak-semak dan memakannya pada malam hari. Namun segera mereka menjadi lebih berani, mereka tidak menyeret korban-korban mereka lebih jauh dan mulai makan daging mereka hanya beberapa meter dari tenda. Menilik dari ukuran, keganasan dan kelicikan mereka yang begitu luar biasa, banyak penduduk setempat yang mengira bahwa mereka tidak benar-benar singa, melainkan setan, atau mungkin reinkarnasi dari raja-raja lokal kuno berusaha untuk mengusir penjajah Inggris (kepercayaan pada raja yang mati lalu dilahirkan kembali sebagai singa, pernah sangat umum di Afrika Timur). Duo pemakan orang yang berjuluk The Ghost dan The Darkness membuat ketakutan para pekerja dan banyak yang melarikan diri dari Tsavo. Pembangunan kereta api itu dihentikan, tidak seorang pun ingin menjadi korban berikutnya dari "singa setan".
Akhirnya, Chief Engineer yang bertanggung jawab atas proyek kereta api, John Henry Patterson, memutuskan bahwa satu-satunya solusi adalah untuk membunuh pemakan manusia. Dia sangat dekat untuk dibunuh oleh singa tetapi akhirnya, ia berhasil menembak yang pertama pada bulan Desember 1989, dan dua minggu kemudian, ia berhasil menembak yang kedua. Pada saat itu, singa telah membunuh 140 orang. Patterson juga menemukan sarang hewan pemakan manusia, sebuah gua dekat tepi sungai Tsavo, yang berisi sisa-sisa korban banyak manusia, serta potongan pakaian dan ornamen. Gua ini masih ada hingga sekarang dan meskipun banyak tulang telah digali kembali, dikatakan bahwa masih ada banyak yang dalam. Beberapa ahli baru-baru ini mengklaim bahwa singa hanya makan sekitar 35 korban manusia. Tapi ini bukan berarti mereka tidak membunuh banyak orang lain; sebab mereka sering membunuh bahkan ketika mereka tidak lapar. Saat ini, pemakan manusia dari Tsavo (atau lebih tepatnya, boneka) dapat dilihat di Museum Field Chicago.
3.Leopard Panar
Memang benar bahwa Leopard adalah yang terkecil dari semua “kucing besar”, tapi itu tidak berarti dia kurang mematikan daripada kerabatnya yang lebih besar. Bahkan, Leopard adalah predator tertua, ditunjukkan dengan adanya bekas gigitannya yang ditemukan di fosil tulang hominid. Itulah bukti bahwa kucing itu sudah memangsa nenek moyang kita lebih dari tiga juta tahun yang lalu.
Tapi walaupun Leopard melihat manusia sebagai mangsa yang cocok dalam situasi yang tepat, hanya beberapa dari mereka benar-benar menjadi pemakan manusia ( artinya lebih memilih daging manusia daripada makanan lainnya ). Leopard pemangsa manusia yang paling mematikan sepanjang masa adalah Leopard Panar. Leopard jantan yang hidup pada awal abad 20 di wilayah Kumaon- India . Yang paling aktif adalah yang di provinsi ini Panar, di mana dia membunuh lebih dari 400 orang.
Tampaknya Leopard itu telah terluka oleh pemburu dan tidak mampu berburu binatang liar, jadi dia memangsa manusia untuk bertahan hidup. Akhirnya, dia dibunuh oleh pemburu yang terkenal Jim Corbett pada tahun 1910. Meskipun Leopard Panar adalah yang paling terkenal, namun ada yang lain yang juga ditakuti. Leopard Kahani, misalnya, menewaskan lebih dari 200 orang, atau Leopard Rudraprayag, yang mengintai dan membunuh 125 peziarah di sebuah kuil Hindu sebelum dia juga ditembak oleh Jim Corbett. Lebih kecil, lebih lincah dan, beberapa orang mengatakan, lebih licik dari singa atau harimau, Leopard dianggap binatang paling mematikan di dunia oleh para pemburu. Salah satunya bahkan mengatakan "jika saja ukuran Leopard sama seperti singa, maka akan sepuluh kali lebih berbahaya."
2.Harimau Betina Champawat
Selama abad kesembilan belas, wilayah Nepal yang dekat dengan Himalaya telah diteror oleh pemakan manusia yang paling terkenal dan produktif sepanjang masa. Sudah lusinan pria, wanita dan anak-anak yang diserang di dalam hutan. Serangan itu begitu sering dan begitu berdarah sehinggan membuat orang mulai berbicara tentang setan dan hukuman dari para dewa. Pelakunya adalah harimau betina Bengal yang telah ditembak oleh pemburu. Dia melarikan diri, namun peluru telah menghancurkan dua taringnya membuatnya sangat kesakitan dan tidak dapat berburu mangsa seperti biasanya. Inilah yang membuat harimau betina itu menjadi pemangsa manusia.
Segera, jumlah korban harimau betina mencapai 200. Para pemburu dikirim untuk membunuh binatang itu, tapi dia terlalu pandai dan sering bersembunyi mereka. Akhirnya, pemerintah Nepal memutuskan bahwa masalah itu cukup besar sehingga dikirimlah Tentara Nasional untuk menghabisi “kucing pembunuh” itu. Selain kasus hewan Gevauden (lihat # 5), ini mungkin satu-satunya saat dalam sejarah ketika tentara dianggap perlu untuk berurusan dengan hewan buas pemangsa manusia. Tapi mereka gagal menangkap si harimau betina. Karena dipaksa untuk meninggalkan territorialnya maka ia menyeberangi perbatasan ke India, ke daerah Champawat untuk melanjutkan aksinya. Setiap kali berhasil membunuh manusia, harimau betina ini menjadi semakin berani dan takut lagi, bahkan akhirnya, ia mulai menyerang di siang hari bolong dan berkeliaran di sekitar desa. Pria tidak berani meninggalkan rumah untuk bekerja, karena mereka bisa mendengar raungan harimau betina tersebut sedang mengintai mereka. Tapi akhirnya, ada seorang pria memutuskan untuk mengakhiri aksi si harimau betina. Orang itu adalah Jim Corbett, yang (ironisnya) nantinya menjadi salah satu penasehat tentang konservasi harimau.
Corbett kemudian menceritakan bagaimana ia menemukan si harimau betina hanya dengan mengikuti jejak darah dan kaki korban terbaru, yaitu seorang gadis remaja. Corbett seorang pemberani, tapi bahkan ia merasa ngeri melihat pemandangan mengerikan di depan matanya. Corbett menembak harimau betina di tahun 1911. Masyarakat lokal sangat lega dan mereka menjadikan Corbett sebagai Sadhu atau orang suci. Korban dari harimau betina itu sekitar 436 orang, itupun yang tercatat. Dia tetap menjadi individu pemakan manusia yang paling banyak dalam sejarah. Tidak hanya itu, dia membunuh lebih banyak orang daripada seorang pembunuh serial. Hanya satu pembunuh serial yang dikatakan menyaingi harimau betina Champawat, yaitu seorang Hungaria yang terkenal bernama Countess Bathory Erzebet ... yang dikenal sebagai "Harimau Betina dari Csejte".
1.Gustave
10 Binatang Buas Pemakan Manusia 10
Semua pemakan orang dalam daftar di atas ini sudah tidak ada; mereka hanya kenangan menakutkan sekarang. Semuanya ... kecuali satu. Di Afrika, saat ini hidup seekor buaya Nil jantan berukuran enam kaki panjangnya dan berat sekitar satu ton. Dia adalah buaya Nil terbesar dan individu predator terbesar di seluruh benua Afrika, dan menurut penduduk lokal dan Patrice Faye (seorang Perancis yang telah bertahun-tahun mencoba menangkapnya), dia telah membunuh lebih dari 300 orang hingga sekarang! Meski masih hidup dan aktif, buaya ini (yang dijuluki "Gustave" oleh Faye) telah menjadi legenda.
Penduduk asli mengatakan dia membunuh untuk bersenang-senang, bukan hanya untuk makanan. Ia membunuh beberapa orang kemudian hilang selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun, lalu muncul lagi di tempat lain, untuk membunuh lagi. Tidak ada yang bisa memprediksi kapan atau di mana ia akan muncul berikutnya. Rumor mengatakan bahwa ia membunuh dan makan kuda nil jantan dewasa (binatang yang sangat berbahaya dan yang paling dihindari oleh buaya).
http://kabardarisaya.blogspot.com/2010/10/10-binatang-buas-pemakan-manusia.html

0 comments:

Post a Comment